Agar anak menjadi pemberani

Keberanian adalah salah satu syarat menjadi seorang pemimpin. Seorang anak yang pendiam belum tentu tidak mau melakukan hal-hal yang membutuhkan keberanian. Anak yang banyak bicara tidak selalu bersedia melakukan kegiatan-kegiatan yang menuntut keberanian. Keberanian seorang anak dapat ditumbuhkan sejak dini.


Pertama-tama yang perlu dilakukan seorang pendidik / orangtua untuk menumbuhkan keberanian pada diri seorang anak, adalah mencari tahu penyebab ketidakberaniannya. Apakah karena hal itu merupakan sesuatu yang sama sekali baru, sehingga ia sebenarnya hanya ragu dan butuh sekedar motivasi. Atau ketidakberanian yang timbul karena rasa percaya diri yang rendah. Mungkin juga ada kejadian tertentu yang membuat trauma pada dirinya, atau hal lain. Pengetahuan pendidik / orangtua mengenai latar belakang ketidakberanian siswa akan membantu guru memberi treatmen yang lebih tepat.

Secara umum, ada kegiatan-kegiatan yang dapat menumbuhkan sifat berani pada diri seorang anak. Memberi kesempatan setiap anak untuk mau menjadi pemimpin pada kegiatan-kegiatan kelas, seperti; memimpin doa dan memimpin barisan . Anak-anak yang belum berani akan termotivasi dengan melihat temannya yang berani memimpin. Lambat laun mereka akan terbiasa memimpin tanpa malu atau takut lagi.

Di beberapa sekolah, ada sebuah kegiatan yang dikenal dengan istilah assembly yang dilakukan sepekan sekali. Kegiatan ini memberi kesempatan pada setiap anak untuk berana tampil di depan teman-teman dan guru. Mereka dapat menampilkan kemampuan yang mereka milki, seperti; bernyanyi, menari, berpuisi, atau menghapal seuatu. Biasanya di awal tahun ajaran penampilan berupa classperformance. Seluruh siswa di kelas tampil. Hal ini membuat anak-anak yang belum berani tampil seorang diri, tidak terlalu takut untuk tampil. Pertengahan semester, biasanya sudah ada beberapa anak yang berani tampil dengan beberapa orang teman saja atau bahkan sendiri. Keberanian pada setiap anak pun lambat laun tumbuh dan berkembang.

Outbound menjadi tren baru pada saat ini sebagai sebuah ajang menumbuhkan sikap berani pada diri anak. Aktivitas-aktivitas yang terdapat di kegiatan outbound ini merupakan aktifitas yang menantang dan membangkitkan adrenalin seorang anak. Sebut saja Flyng fox, yaitu meluncur dari ketinggian tertentu yang lebih dari tiga meter. Spider web, atau merayap di jaring laba-laba. Monkey bar, di mana anak berjalan meniti dengan tantangan di ketinggian tertentu atau terjatuh dilumpur yang kotor. Beberapa contoh aktifitas tersebut, dikemas dengan menarik Anak akan termotivasi mencoba tanpa terlalu khawatir akan terjatuh..

Entri Populer